Menu

Mode Gelap

Hukrim · 9 Des 2021 23:27 WIT ·

Dituduh Mencuri, Empat Perempuan Pakistan Ini Ditelanjangi hingga Disiksa


 Dituduh Mencuri, Empat Perempuan Pakistan Ini Ditelanjangi hingga Disiksa Perbesar

Suara.com – Empat perempuan di Pakistan menjadi korban pelecehan seksual dan kekerasan oleh sekelompok pria yang menuduh mereka melakukan pencurian.

Menyadur Gulf News Kamis (9/12/2021), insiden tersebut terjadi di di Pasar Bawa Chak, kota industri, kota Faisalabad, Punjab.

 

Kasus itu terungkap setelah sebuah video viral di media sosial Pakistan yang memperlihatkan pelecehan empat perempuan tersebut.

Menurut keterangan polisi, lima pria memaksa keempat perempuan tersebut untuk telanjang dan disiksa sembari direkam karena dituduh mencuri.

Baca Juga:
Kisah Frustrasi Para Pelajar Perempuan yang Dilarang Sekolah oleh Taliban

Petugas Polisi Kota Faisalabad (CPO) Dr Mohammad Abid Khan penggerebekan sedang dilakukan untuk menangkap lebih banyak orang yang terlibat dalam insiden itu.

Setelah video itu diposting di media sosial, First Information Report (FIR) didaftarkan di kantor polisi Kota Millat terhadap empat pria.

Keempat pria itu diketahui sebagai Saddam, pemilik Toko Listrik Usman, dan karyawannya, Faisal, Zaheer Anwar, dan Faqeer Hussain, pemilik toko produk sanitasi.

Polisi juga menjelaskan bahwa ada 10 pria lain yang diduga terlibat dalam kasus tersebut.

Menurut laporan polisi, salah satu perempuan pergi ke Pasar Bawa Chak bersama tiga temannya untuk mengumpulkan sampah pada hari Senin sekitar pukul 10.30 waktu setempat.

Perempuan tersebut mengatakan kepada polisi bahwa mereka haus dan masuk ke dalam sebuah toko untuk minum air.

Perempuan tersebut kemudian meminta minum kepada Saddam, pemilik Toko Listrik Usman. Namun, Saddam justru meneriaki mereka, menuduh mereka memasuki tokonya dengan niat untuk mencuri.

Saddam dan teman-temannya kemudian memukuli para perempuan itu, menelanjangi mereka, dan menyeretnya ke dalam ke pasar.

“Mereka terus memukuli kami selama sekitar satu jam dan membuat video kami dalam kondisi telanjang,” kata salah satu perempuan yang tidak disebutkan namanya.

Kemudian, anggota keluarga korban bergegas ke pasar dan memohon kepada para pelaku untuk membiarkan para wanita itu pergi.

“Para tersangka melakukan ketidakadilan yang parah dengan menelanjangi kami, menyeret kami dan menyiksa kami dan tindakan tegas harus diambil terhadap mereka,” jelas korban.

Menurut keterangan Polisi Punjab, dua tersangka ditangkap pada Senin (5/12/2021) dan tiga lainnya ditangkap pada Selasa (6/12/2021).

“Semua aspek dari insiden itu sedang diselidiki,” kata tweet itu.

 

Artikel ini telah dibaca 64 kali

badge-check

Editorial Team

Baca Lainnya

Jangan Lihat Kasus Kematian Munir Sebagai Pembunuhan Biasa

9 Desember 2021 - 23:21 WIT

Trending di Hukrim